Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Tak Mau Hasil Pertanian di Ekspor Asal-asalan, Jokowi: Target Kita Hilirisasi!

LAPORAN: AHMAD SATRYO
  • Sabtu, 14 Agustus 2021, 15:08 WIB
Tak Mau Hasil Pertanian di Ekspor Asal-asalan, Jokowi: Target Kita Hilirisasi!
Presiden Joko Widodo dalam acara Pelepasan Merdeka Ekspor Pertanian secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Sabtu, 14 Agustus/Repro
Hasil pertanian dalam negeri yang memiliki potensi tinggi untuk di jual ke pasar internasional tidak melulu harus dalam bentuk barang mentah.

Presiden Joko Widodo memberkan penekanan kepada jajarannya dan para pelaku usaha untuk tidak asal-asalan mengekpor hasil pertanian Indonesia.

Pasalnya, ia melihat hasil pertanian Indonesia bisa memiliki daya jual tinggi ketika diproduksi menjadi barang jadi. Sebagai contoh, ia menyebut porang mempunyai pasar yang besar dan bisa dimasuki Indonesia.

"Tapi ekspornya jangan dalam bentuk mentah, apalagi masih umbi-umbian. Paling tidak dalam bentuk tercacah atau syukur-sykur sudah dalam barang jadi," ujar Jokowi dalam acara Pelepasan Merdeka Ekspor Pertanian yang digelar secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Sabtu (14/8).

Dari contoh tersebut, mantan Gubernur DKI Jakarta ini menginstruksikan gubernur, bupati dan wali kota se-Indonesia untuk mendesain program pengembangan pertanian yang kuat, tidak hanya di sisi hulu tetapi juga di hilir.

"Saya kira target kita memang hilirisasi," imbuh Jokowi.

Maka dari itu, Jokowi meminta agar komoditas-komoditas pertanian yang potensial segera dioalh dengan baik oleh pemerintah daerah bersma apara pelaku usaha.

Di samping itu, ia juga menekankan soal pemodalan petani dan inovasi teknologi dan pendampingan, guna mendukung produksi hasil pertanian yang berpotensi besar laku jika diekspor.

"Sambungkan petani dengan rantai pasok, sehingga mudah mengekspor. Dengan begitu daerah bisa berkembang menjadi sentra-sentra roduksi berorientasi ekspor," tuturnya.

Lebih lanjut, Jokowi menyebutkan sejumlah komoditas pertanian yang memiliki potensi besar untuk diolah menjadi barang jadi sebelum di ekspor. Hal itu ia temukan dari 514 kabupaten/kota Indonesia yang memiliki 293 sentra komoditas pertanian unggulan ekspor.

"Sarang burung walet, porang, minyak atsiri yang dalam beberapa tahun terakhir cukup berkembang. Ada juga bunga melati, edamame, tanaman hias dan produk-produk hortikultura lain yang kalau betul-betul kita beri perhatian akan semakin terbuka pasarnya," tandasnya.
EDITOR: AHMAD SATRYO

ARTIKEL LAINNYA