Lima Komoditas China Yang Diprediksi Melonjak Pada 2021

Pekerja menuangkan besi cair ke dalam cetakan di sebuah bengkel di Hangzhou/Net

China telah dipandang sebagai pelopor bagi kebangkitan ekonomi pasca pandemi. Pemulihan ekonomi China ini juga akan berdampak pada permintaan beberapa komoditas pada 2021 setelah Covid-19  mengguncang pasar global pada tahun 2020.

Ada lima komoditas yang diprediksi akan mengalami pertumnuhan tajam pada 2021.

Di antara lima komoditas itu, tembaga menempati urutan teratas untuk sektor bijih besi dan baja. Bahkan di tengah pandemi, pada 2020, berkat permintaan konstruksi dan manufaktur China yang melonjak, permintaan tembaga tetap tinggi.

Tembaga naik paling tinggi karena penerapannya yang luas di konstruksi, peralatan dan jaringan listrik.

“Tahun depan, logam dasar kami lebih bullish daripada besi. Basisnya adalah tentang ekonomi global. Ferrous lebih bergantung pada ekonomi China melalui pembangunan infrastruktur," kata Dong Hao, direktur Chaos Research Institute, anak perusahaan Shanghai Chaos Investment, salah satu manajer aset komoditas terbesar China.

“Kita mungkin akan melihat pemulihan ekonomi global secara luas tahun depan dan logam dasar akan mendapatkan keuntungan lebih dari ini. Permintaan tembaga harus naik," ungkapnya.

Setelah tembaga, ada kedelai. Tepung kedelai telah ditetapkan sebagai komoditas pertanian utama tahun 2021, dengan permintaan yang diperkirakan akan dipenuhi oleh kawanan babi yang pulih dengan cepat setelah kehancuran yang disebabkan oleh demam babi Afrika pada tahun 2018 dan 2019.

“Sektor babi China terus tumbuh dan pulih. Harga babi hidup masih relatif tinggi yang berarti operasi pembiakan baru akan dibangun. Impor kedelai 2020 sudah menjadi rekor," kata analis senior StoneX, Darin Friedrichs.

Ketika sektor babi meningkat maka kebutuhan akan kedelai juga meningkat.

"Pergeseran ke pertanian skala besar, karena China membangun kembali sektor babi. Ini berarti permintaan soymeal meningkat," lanjutnya.

Kemudian ada bijih besi. Bijih besi telah mengungguli semua komoditas pada 2020, lebih dari dua kali lipat mencapai rekor tertinggi karena permintaan baja China yang kuat. Harga mungkin tidak naik banyak tahun depan, tetapi kekhawatiran pasokan di Brasil ditambah dengan kekuatan yang bertahan di manufaktur dan konstruksi China menunjukkan pasar bijih besi masih memiliki kekuatan.

Ekonom OCBC Bank Howie Lee mengatakan, indikator properti China yang kuat menunjukkan reli bijih besi mungkin belum berakhir. Ia memperkirakan harga akan mencapai puncaknya pada kuartal kedua 2021 atas permintaan dari proyek infrastruktur China.

Lalu ada minyak mentah. Harga minyak berubah negatif untuk pertama kalinya pada bulan April karena permintaan berhenti selama penguncian virus corona. Namun, kini harga itu mulai stabil  meskipun tidak benar-benar kembali ke level sebelum Covid. Adanya vaksin diharapkan bisa memulihkan pasar.

Kemudian ada emas.  Emas tradisional mencapai rekor tertinggi tahun ini karena investor mencari perlindungan dari melemahnya dolar dan rentetan pengeluaran pemerintah global yang mengancam kenaikan inflasi.

Harga telah mereda karena harapan vaksin mendorong investor untuk memindahkan modal, tetapi prospek emas batangan tetap optimis pada tahun 2021.

"Sementara meningkatnya sentimen risiko mungkin terbukti menjadi angin sakal awal untuk daya tarik emas sebagai aset safe haven, kombinasi tiga kali lipat dari dolar yang lemah, imbal hasil rendah dan ekspektasi inflasi yang meningkat akan terus mendorong emas lebih tinggi," kata Lee dari OCBC.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021
Video

RMOL World View • Diplomasi Halal Saat Pandemi

Senin, 08 Maret 2021

Artikel Lainnya

Kampanye Cinta Produk Dalam Negeri, Indef: Ekspor Kita Rendah Dibanding Negara Tetangga
Ekbis

Kampanye Cinta Produk Dalam ..

09 Maret 2021 02:40
Proyek Strategis Nasional Smelter Kolaka Ditargetkan Rampung 2024
Ekbis

Proyek Strategis Nasional Sm..

08 Maret 2021 15:11
Ekspansi Sektor Perumahan Dongkrak 174 Sektor Ekonomi Lain
Ekbis

Ekspansi Sektor Perumahan Do..

08 Maret 2021 08:40
Teken MoU, BTN Siap Biayai Kebutuhan Rumah 6400 Karyawan Kontrak Pelindo III
Ekbis

Teken MoU, BTN Siap Biayai K..

06 Maret 2021 22:41
Indonesia Masuk Lima Besar Jumlah Startup Terbanyak Di Dunia, Tapi Erick Keluhkan Kinerja Kewirausahaan
Ekbis

Indonesia Masuk Lima Besar J..

06 Maret 2021 21:23
Rumah Kisah Manfaatkan Sistem Pengajaran Berbasis Cloud Milik KidsLoop
Ekbis

Rumah Kisah Manfaatkan Siste..

06 Maret 2021 19:20
Mantap Calonkan Ketum Kadin, Begini Jurus Arsjad Rasjid
Ekbis

Mantap Calonkan Ketum Kadin,..

06 Maret 2021 14:20
Jokowi Andalkan Bahlil Capai Target Ekonomi 5 Persen Di Tahun Ini
Ekbis

Jokowi Andalkan Bahlil Capai..

05 Maret 2021 12:07