Wika-CNI Percepat Smelter Feronikel Kolaka, Nilainya Capai Rp 2,8 T Dan 180 Juta Dolar AS

Penandatanganan kerja sama dilakukan antara PT Wijaya Karya (Wika) bersama PT Ceria Metalindo Indotama untuk meningkatkan produksi feronikel di Kolaka, Sulawesi Tenggara/Ist

Proyek strategi hilirisasi nikel terus dilakukan pemerintah melalui percepatan Proyek Strategis Nasional (PSN) smelter feronikel, sebagaimana dicanangkan Presiden Joko Widodo.

Kali ini, kerja sama dilakukan antara PT Wijaya Karya (Wika) bersama PT Ceria Metalindo Indotama (CMI) sebagai anak perusahaan PT Ceria Nugraha Indotama (CNI) melalui penandatanganan proyek pembangunan pabrik pengolahan dan pemurnian nikel Rotary-Kiln Electric Furnace (RKEF) jalur produksi 3 & 4 (2 x72 MVA) dengan nilai kontrak sebesar Rp 2,8 triliun dan 180 juta dolar AS.

Pembangunan ini nantinya akan dilakukan di Kecamatan Wolo, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra) sebagai kelanjutan dari fase pembangunan yang sudah dikerjakan sebelumnya.

Nantinya, pabrik feronikel tersebut akan terdiri dari dua lajur produksi yang akan ditunjang fasilitas Rotary Dryer berkapasitas 196 ton/jam (wet base), Rotary Kiln berkapasitas 178 ton/jam (wet base), Electric Furnace berkapasitas 72 MVA, serta peralatan penunjang lainnya dengan target penyelesaian hingga 2023 dan mampu mencapai kapasitas produksi sebesar 27.800 ton Ni/year.

“Semoga penandatanganan ini, PT CNI bisa mengoptimalkan besarnya potensi nikel di dalam negeri dan menjadikan industri hulu dan hilir nikel prospektif dalam beberapa tahun ke depan," kata Direktur Utama PT CNI, Derian Sakmiwata, dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (28/11).

Rencananya, proyek ini akan berlangsung selama 36 bulan kalender kerja. Lingkup pekerjaan Wika meliputi engineering, procurement, construction, commisioning, dan financing.

"Wika menyambut positif kepercayaan besar yang diberikan PT CNI. InsyaAllah, proyek ini dapat selesai tepat waktu dengan kualitas yang memuaskan dan bisa menjadi titik ungkit kebangkitan industri berbasis mineral di tanah air dan dunia,” ujar Direktur Utama Wika, Agung Budi Waskito.

Berbeda dengan pabrik nikel di Indonesia pada umumnya yang menggunakan electric furnace tipe circular, pabrik ini menggunakan electric furnace tipe rectangular yang memiliki keunggulan efisiensi konsumsi energi/ton atau kWh/ton karena menggunakan desain electrode yang tercelup slag (submerged).

Kedua, memiliki service life yang lebih lama karena fleksibilitas struktur rectangular yang sangat baik mengatasi masalah ekspansi furnace. Ketiga, memiliki tingkat recovery Ni yang lebih baik, melalui bagian slag settling yang diperpanjang oleh dimensi rectangular.

Proyek pembangunan fasilitas pengolahan dan pemurnian Kobalt ini akan menggunakan teknologi High Pressure Acid Leaching (HPAL) yang diklaim terbukti mengolah bijih nikel limonit kadar 1,25% Co and 0,13% Ni menjadi Mixed Hydroxide Precipitate dengan kandungan 40 ribu ton Nikel/tahun dan 4 ribu ton Kobalt/tahun sebagai bahan baku komponen baterai kendaraan listrik.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Joe Biden Dilantik, Saham Netflix Melonjak 16 Persen
Ekbis

Joe Biden Dilantik, Saham Ne..

21 Januari 2021 08:57
Hari Ini, Lion Air Resmi Buka Penerbangan Surabaya-Berau
Ekbis

Hari Ini, Lion Air Resmi Buk..

20 Januari 2021 19:54
Maknyusnya Peluang Pasar Online Pisang Goreng, Bisa Berdayakan Masyarakat Juga
Ekbis

Maknyusnya Peluang Pasar Onl..

20 Januari 2021 17:27
Tiga Sekawan Ini Bisa Menghabiskan Lebih Dari 1 Ton Pisang Dalam Seminggu Untuk Setiap Outletnya
Ekbis

Tiga Sekawan Ini Bisa Mengha..

20 Januari 2021 16:47
Jadi Angin Segar, Kemunculan Jack Ma Bikin Saham Alibaba Langsung Meroket
Ekbis

Jadi Angin Segar, Kemunculan..

20 Januari 2021 14:31
Ekonom: Merger Gojek-Tokopedia Bantu UMKM Tetap Tumbuh Di Tengah Pandemi
Ekbis

Ekonom: Merger Gojek-Tokoped..

19 Januari 2021 15:45
MWA UI Agendakan Webinar Percepatan Pemulihan Ekonomi, Airlangga Hartarto Didaulat Pembicara Kunci
Ekbis

MWA UI Agendakan Webinar Per..

18 Januari 2021 13:25
Tidak Mau Berat Sebelah, Jokowi Minta Program Kemitraan Investasi Untungkan UMKM Dan Pengusaha Besar
Ekbis

Tidak Mau Berat Sebelah, Jok..

18 Januari 2021 12:26