Wika-CNI Percepat Smelter Feronikel Kolaka, Nilainya Capai Rp 2,8 T Dan 180 Juta Dolar AS

Penandatanganan kerja sama dilakukan antara PT Wijaya Karya (Wika) bersama PT Ceria Metalindo Indotama untuk meningkatkan produksi feronikel di Kolaka, Sulawesi Tenggara/Ist

Proyek strategi hilirisasi nikel terus dilakukan pemerintah melalui percepatan Proyek Strategis Nasional (PSN) smelter feronikel, sebagaimana dicanangkan Presiden Joko Widodo.

Kali ini, kerja sama dilakukan antara PT Wijaya Karya (Wika) bersama PT Ceria Metalindo Indotama (CMI) sebagai anak perusahaan PT Ceria Nugraha Indotama (CNI) melalui penandatanganan proyek pembangunan pabrik pengolahan dan pemurnian nikel Rotary-Kiln Electric Furnace (RKEF) jalur produksi 3 & 4 (2 x72 MVA) dengan nilai kontrak sebesar Rp 2,8 triliun dan 180 juta dolar AS.

Pembangunan ini nantinya akan dilakukan di Kecamatan Wolo, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra) sebagai kelanjutan dari fase pembangunan yang sudah dikerjakan sebelumnya.

Nantinya, pabrik feronikel tersebut akan terdiri dari dua lajur produksi yang akan ditunjang fasilitas Rotary Dryer berkapasitas 196 ton/jam (wet base), Rotary Kiln berkapasitas 178 ton/jam (wet base), Electric Furnace berkapasitas 72 MVA, serta peralatan penunjang lainnya dengan target penyelesaian hingga 2023 dan mampu mencapai kapasitas produksi sebesar 27.800 ton Ni/year.

“Semoga penandatanganan ini, PT CNI bisa mengoptimalkan besarnya potensi nikel di dalam negeri dan menjadikan industri hulu dan hilir nikel prospektif dalam beberapa tahun ke depan," kata Direktur Utama PT CNI, Derian Sakmiwata, dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (28/11).

Rencananya, proyek ini akan berlangsung selama 36 bulan kalender kerja. Lingkup pekerjaan Wika meliputi engineering, procurement, construction, commisioning, dan financing.

"Wika menyambut positif kepercayaan besar yang diberikan PT CNI. InsyaAllah, proyek ini dapat selesai tepat waktu dengan kualitas yang memuaskan dan bisa menjadi titik ungkit kebangkitan industri berbasis mineral di tanah air dan dunia,” ujar Direktur Utama Wika, Agung Budi Waskito.

Berbeda dengan pabrik nikel di Indonesia pada umumnya yang menggunakan electric furnace tipe circular, pabrik ini menggunakan electric furnace tipe rectangular yang memiliki keunggulan efisiensi konsumsi energi/ton atau kWh/ton karena menggunakan desain electrode yang tercelup slag (submerged).

Kedua, memiliki service life yang lebih lama karena fleksibilitas struktur rectangular yang sangat baik mengatasi masalah ekspansi furnace. Ketiga, memiliki tingkat recovery Ni yang lebih baik, melalui bagian slag settling yang diperpanjang oleh dimensi rectangular.

Proyek pembangunan fasilitas pengolahan dan pemurnian Kobalt ini akan menggunakan teknologi High Pressure Acid Leaching (HPAL) yang diklaim terbukti mengolah bijih nikel limonit kadar 1,25% Co and 0,13% Ni menjadi Mixed Hydroxide Precipitate dengan kandungan 40 ribu ton Nikel/tahun dan 4 ribu ton Kobalt/tahun sebagai bahan baku komponen baterai kendaraan listrik.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

BPS: Pandemi Covid-19 Masih Bayang-bayangi Perekonomian Tanah Air
Ekbis

BPS: Pandemi Covid-19 Masih ..

01 Maret 2021 14:43
BPS Catatkan Inflasi Februari 2021 Sebesar 0,10 Persen, Kota Mamuju Paling Tinggi
Ekbis

BPS Catatkan Inflasi Februar..

01 Maret 2021 14:15
Kurang Berkembang, Teten Masduki Minta Industri Besar Gandeng UMKM
Ekbis

Kurang Berkembang, Teten Mas..

01 Maret 2021 03:26
Lebih Mudah Dan Praktis, Daftar bjb DIGI Bisa Melalui ATM
Ekbis

Lebih Mudah Dan Praktis, Daf..

28 Februari 2021 22:08
Vaksinasi Gotong Royong: Pro-Kontra, Kebingungan, Makelar, Geopolitik
Ekbis

Vaksinasi Gotong Royong: Pro..

28 Februari 2021 12:30
Lewat Surat Untuk Investor, Warren Buffett Akui Salah Perhitungan Ketika Akusisi Precision
Ekbis

Lewat Surat Untuk Investor, ..

28 Februari 2021 09:47
Bandara Purbalingga Segera Beroperasi, Sudah 2 Maskapai Tertarik Buka Rute
Ekbis

Bandara Purbalingga Segera B..

28 Februari 2021 05:35
Bayar Pajak Kendaran Otomatis, Lebih Praktis Dengan bjb T-Samsat
Ekbis

Bayar Pajak Kendaran Otomati..

27 Februari 2021 20:07