Meskipun Perang Dagang Terus Berkobar, Impor Kedelai China Dari AS Tetap Meroket Naik 200 Persen

Ilustrasi/Net

Di tengah perang dagang panas antara China dan Amerika, impor China untuk biji-bijian asal AS justru melonjak pada Oktober 2020.

Dilaporkan bahwa impor China terhadap kedelai asal AS melonjak hampir 200 persen tahun ke tahun di bulan Oktober karena kesepakatan perdagangan fase satu bergerak maju. Kenaikan ini juga mencerminkan basis yang lebih rendah tahun lalu ketika kedua negara berada di tengah pertarungan perdagangan yang intens.

Data dari Administrasi Umum Kepabeanan menunjukkan, pembeli utama kedelai dunia membawa 3,4 juta ton biji minyak dari AS pada Oktober, naik 196,4 persen dari 1,147 juta ton tahun lalu.

Total impor kedelai China mencapai 8,68 juta ton, atau naik 40,6 persen tahun ke tahun, di bulan Oktober. Selama 10 bulan pertama tahun ini, impor meningkat 17,7 persen, menurut data bea cukai.

Para ahli mengatakan bahwa, di saat petani kedelai di Amerika Utara memasuki musim panen, China dapat terus meningkatkan impor dari AS dalam waktu dekat, didorong oleh permintaan domestik dan sebagai isyarat niat baik untuk pemerintahan Biden yang akan datang.

Namun, rebound penuh masih bergantung pada penghapusan tarif.

"Lonjakan tersebut disebabkan oleh pengiriman setelah penandatanganan kesepakatan perdagangan China-AS tahap pertama yang tiba di China, dikombinasikan dengan basis yang lebih rendah tahun lalu," kata Jiao Shanwei, pemimpin redaksi cngrain.com, sebuah situs web yang mengkhususkan diri pada berita biji-bijian, seperti dikutip dari Global Times, Kamis (26/11).

Data dari Dewan Ekspor Kedelai AS (USSEC) menunjukkan bahwa ekspor kedelai AS ke China mencapai 12,7 juta ton untuk tahun pemasaran 2019-2020. Tahun lalu, kumulatif ekspor kedelai AS ke China adalah 6,6 juta ton, turun jauh dari tingkat sebelum perang perdagangan sekitar 30 juta ton.

Kenaikan impor merupakan tanda positif bahwa kesepakatan perdagangan fase satu masih bergerak maju.

"Perjanjian perdagangan fase satu China-AS telah secara aktif berkembang selama setahun terakhir, dan akan berlanjut sesuai teks perjanjian di bawah pemerintahan Biden yang akan datang," kata Gao Lingyun, seorang pakar di Akademi Ilmu Sosial China di Beijing.

Meski beberapa target yang ditetapkan dalam kesepakatan masih belum terpenuhi karena alasan seperti pandemi, tidak ada keraguan bahwa China sedang berupaya untuk memenuhi tujuan tersebut, termasuk kedelai, kata Gao.

Di bawah kesepakatan perdagangan awal, China akan membeli tambahan produk pertanian AS senilai 32 miliar dolar AS selama dua tahun di atas angka dasar yang mencerminkan angka tahun 2017.

"Kedelai Amerika Utara saat ini sedang memasuki musim panen, yang akan berakhir pada Maret, jadi China dapat membeli lebih banyak kedelai AS, serta gandum dan jagung, sebagai isyarat niat baik untuk pemerintahan Biden yang akan datang," kata Jiao.

Namun, Jiao mengingatkan bahwa karena tarif, harga kedelai AS tetap kurang kompetitif dibandingkan dengan tanaman dari Brasil, sehingga mencegah sektor swasta China yang besar untuk membeli dalam jumlah yang lebih besar.

"Jika AS ingin kedelai mendapatkan kembali dominasinya di pasar China, penghapusan tarif akan menjadi langkah pertama yang positif," kata Jiao.

China adalah pembeli kedelai terbesar di dunia, mereka telah mendiversifikasi sumbernya di tengah gesekan perdagangan dengan AS - pemasok utamanya - dan Brasil telah menjadi penerima manfaat utama.

China membeli 4,233 juta ton kedelai Brasil pada Oktober, naik 11,6 persen tahun ke tahun, data bea cukai menunjukkan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Joe Biden Dilantik, Saham Netflix Melonjak 16 Persen
Ekbis

Joe Biden Dilantik, Saham Ne..

21 Januari 2021 08:57
Hari Ini, Lion Air Resmi Buka Penerbangan Surabaya-Berau
Ekbis

Hari Ini, Lion Air Resmi Buk..

20 Januari 2021 19:54
Maknyusnya Peluang Pasar Online Pisang Goreng, Bisa Berdayakan Masyarakat Juga
Ekbis

Maknyusnya Peluang Pasar Onl..

20 Januari 2021 17:27
Tiga Sekawan Ini Bisa Menghabiskan Lebih Dari 1 Ton Pisang Dalam Seminggu Untuk Setiap Outletnya
Ekbis

Tiga Sekawan Ini Bisa Mengha..

20 Januari 2021 16:47
Jadi Angin Segar, Kemunculan Jack Ma Bikin Saham Alibaba Langsung Meroket
Ekbis

Jadi Angin Segar, Kemunculan..

20 Januari 2021 14:31
Ekonom: Merger Gojek-Tokopedia Bantu UMKM Tetap Tumbuh Di Tengah Pandemi
Ekbis

Ekonom: Merger Gojek-Tokoped..

19 Januari 2021 15:45
MWA UI Agendakan Webinar Percepatan Pemulihan Ekonomi, Airlangga Hartarto Didaulat Pembicara Kunci
Ekbis

MWA UI Agendakan Webinar Per..

18 Januari 2021 13:25
Tidak Mau Berat Sebelah, Jokowi Minta Program Kemitraan Investasi Untungkan UMKM Dan Pengusaha Besar
Ekbis

Tidak Mau Berat Sebelah, Jok..

18 Januari 2021 12:26