Curhat CEO Huawei: Saat Ini Kami Berada Dalam Masa Yang Sangat Sulit

Ilustrasi/Net

Mendapat tekanan yang hebat dari Amerika Serikat dan beberapa sekutunya, ditambah lagi terpaan pandemik Covid-19 membuat Huawei kewalahan. Raksasa teknologi China itu buka-bukaan pada Jumat (23/10).

Mereka mengaku pertumbuhan pendapatan Huawei tercatat melambat secara signifikan dalam sembilan bulan pertama tahun 2020, dengan mengutip 'tekanan kuat' pada operasi selama virus corona mewabah dan ketika AS bergerak untuk memutus akses ke komponen vital perusahaan.

Huawei adalah pemasok global terkemuka untuk peralatan jaringan telekomunikasi dan produsen ponsel pintar teratas, mengatakan pendapatannya meraup 671,3 miliar yuan atau setara 100,7 miliar dolar pada Januari-September 2020.

Itu turun dari pertumbuhan 24,4 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, sementara margin keuntungannya turun menjadi 8,0 persen dari 8,7 persen tahun lalu.

Washington memandang Huawei, yang didirikan pada 1987 oleh mantan insinyur Tentara Pembebasan Rakyat Ren Zhengfei, sebagai ancaman spionase China dan telah melobi sekutu untuk menghindari peralatannya saat mencoba memblokir aksesnya ke pasokan semikonduktor global.

"Saat dunia bergulat dengan Covid-19, rantai pasokan global Huawei berada di bawah tekanan intens dan produksi serta operasinya mengalami peningkatan kesulitan," kata perusahaan itu, seperti dikutip dari Daily Sabah, Jumat (23/10).

Ia berjanji untuk melakukan yang terbaik untuk menemukan solusi, untuk bertahan dan terus maju.

Pengumuman singkat itu memang tidak merujuk langsung pada tekanan AS, juga tidak mencakup gangguan kinerja untuk berbagai segmennya, seperti penjualan ponsel pintar. Huawei yang dimiliki secara pribadi memberikan detail seperti itu hanya untuk pendapatan setengah tahun dan setahun penuh.

Namun selama peluncuran online smartphone terbaru mereka pada hari Kamis (22/10), CEO produk konsumen Huawei Yu Chengdong mengatakan perusahaan itu 'menderita' akibat tekanan AS yang meningkat, yang disebutnya 'tidak adil'.

"Bagi Huawei, saat ini kami berada dalam masa yang sangat sulit," kata Yu.

Sepanjang 2020 berita buruk terus meningkat untuk Huawei, yang menurut AS perusahaan ini dikendalikan oleh Beijing.

Washington mengatakan peralatan Huawei dapat mengandung celah keamanan yang dapat dieksploitasi China untuk memata-matai, tetapi perusahaan dan pemerintah China menolak klaim tersebut, dengan mengatakan AS tidak pernah memberikan bukti.

Washington pada dasarnya melarang Huawei masuk ke pasar AS yang menguntungkan dan menekan sekutu untuk melakukan hal yang sama.

Inggris pada bulan Juli melarang penyedia seluler untuk menggunakan peralatan Huawei di jaringan 5G baru mereka, memberi perusahaan Inggris waktu hingga 2027 untuk melepas perangkat keras yang ada.

Prancis juga telah memberlakukan pembatasan berat pada penggunaan peralatan Huawei dan Swedia minggu ini melarang perusahaan dan saingan China ZTE dari jaringan 5G-nya sendiri.

"Tindakan AS untuk mencegah akses Huawei ke sebagian besar sistem Google Android dapat merusak posisi pasar globalnya pada smartphone," kata Marc Einstein, Kepala Analis di ITR Corporation di Tokyo.

Tetapi Huawei harus tetap kuat di pasar domestik China, dan Huawei harus mempertahankan pijakan yang kokoh di Amerika Latin, Timur Tengah, dan Afrika, bahkan jika pasar yang lebih maju seperti Eropa tampaknya akan ditutup.

"Sangat mungkin jika kesepakatan perdagangan besar (AS-China) tercapai, beberapa tantangan ini bisa surut," kata Einstein.

Huawei mengambil alih Samsung sebagai penjual smartphone teratas dunia pada kuartal kedua karena permintaan domestik yang kuat, pelacak industri Canalys mengatakan pada bulan Juli, menambahkan bahwa itu adalah kuartal pertama dalam sembilan tahun di mana perusahaan selain raksasa Korea Selatan atau Apple memegang posisi teratas.

Phil Marshall, kepala penelitian Tolaga Research, mengatakan Huawei mungkin kehilangan beberapa keunggulan yang dinikmati dalam peralatan jaringan dan teknologi 5G nya, tetapi Huawei telah mengumpulkan begitu banyak paten 5G selama bertahun-tahun sehingga akan tetap menjadi pemain global.

Tekanan AS juga akan memaksa Huawei mencapai kemandirian teknologi dengan membuat chipnya sendiri.

"Kami tahu betapa suksesnya mereka terbukti dalam mengembangkan teknologi. Anda tidak bisa mengesampingkan mereka," kata Marshall.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Penandatanganan Kerjasama RI-Mesir, Sandiaga Uno: Ini Akan Membuka Gerakkan Ekonomi dan Lapangan Kerja
Ekbis

Penandatanganan Kerjasama RI..

24 November 2020 06:35
Genjot Ekonomi Kuartal Keempat, Jokowi Minta Jajarannya Dorong Pembukaan Lapangan Kerja Dan UMK
Ekbis

Genjot Ekonomi Kuartal Keemp..

23 November 2020 14:19
Gandeng Hyundai, Ineos Siap Untuk Wujudkan Kendaraan Berbahan Bakar Hidrogen
Ekbis

Gandeng Hyundai, Ineos Siap ..

23 November 2020 10:22
Di Tengah Pandemi Penjualan Meningkat 900 Persen, Coway Indonesia Rayakan Kesuksesan
Ekbis

Di Tengah Pandemi Penjualan ..

23 November 2020 10:04
Pandemi, Pariwisata India Turun Hingga 69 Persen
Ekbis

Pandemi, Pariwisata India Tu..

23 November 2020 08:26
Gelontorkan Rp 1,5 T Saat Covid-19, Pertamina: Tahun Ini Jadi Momentum Kami Bangkit
Ekbis

Gelontorkan Rp 1,5 T Saat Co..

23 November 2020 02:21
Untungkan Asing, PPBN Minta Program Wajib Tanam Diganti Pos Tarif Untuk Impor Bawang Putih
Ekbis

Untungkan Asing, PPBN Minta ..

22 November 2020 23:58
Hong Kong Utarakan Keinginan Bergabung Dengan RCEP, Didukung China
Ekbis

Hong Kong Utarakan Keinginan..

22 November 2020 14:56