Trump Gagal Penuhi Janji Hilangkan Defisit Perdagangan AS, Analis: Perang Dagang Akan Semakin Meluas

Donald Trump menunjuk ke kerumunan ketika ia memasuki gedung kampanye pemilu pertamanya dalam beberapa bulan di tengah wabah penyakit virus corona, di BOK Center di Tulsa, Oklahoma, AS, 20 Juni 2020/Net

Sejumlah analis menilai bahwa selama empat tahun menjabat sebagai Presiden AS, Donald Trump telah gagal memenuhi janjinya untuk menghilangkan defisit perdagangan Amerika. Sebuah pukulan pada sistem ekonomi multilateral yang menjadi dasar perdagangan global.

Para pengamat juga menilai meskipun misalnya yang jadi pemenang pilpres mendatang adalah Joe Biden, seperti yang ditunjukkan oleh sebagian besar jajak pendapat saat ini, kebijakan perdagangan AS kemungkinan akan mempertahankan garis proteksionis dan konfrontasi dengan China akan terus berlanjut.

Salah satu tema kampanye utama Trump tahun 2016 adalah bahwa Amerika Serikat - ekonomi terbesar di dunia - telah dimanfaatkan oleh mitra dagangnya dan dia berjanji untuk mengguncang pengaturan perdagangan global dan menghilangkan defisit perdagangan negara.

Trump memang telah mengguncang sistem perdagangan global tetapi defisit perdagangan AS telah tumbuh di bawah kepemimpinannya. Para analis mengatakan dia tidak banyak menunjukkan upayanya.

“Kebijakan perdagangan Trump telah memberikan beberapa manfaat nyata bagi ekonomi AS. Sementara melemahkan sistem perdagangan multilateral, mengganggu aliansi lama dengan mitra dagang AS, dan menimbulkan ketidakpastian," kata profesor Cornell University Eswar Prasad, seperti dikutip dari Bangkok Post, Senin (19/10).

Sementara defisit perdagangan AS dengan China - yang merupakan target utama Trump - memang menyusut. Impor dari Kanada dan Meksiko melonjak, memperdalam defisit secara keseluruhan.

“Kenaikan tarif impor yang diberlakukan Washington pada banyak produk telah melindungi produsen Amerika,” ujar Gianluca Orefice, seorang profesor ekonomi di Universitas Paris-Dauphine.

“Tetapi tarif tersebut juga menaikkan biaya produksi untuk industri AS dan menunjukkan tingkat ketergantungan pada pemasok China,” katanya.

Infrastruktur ekonomi global sekarang berada dalam kondisi yang terus berubah.

“Jelas kebijakannya telah sangat merusak sehubungan dengan Eropa, ke WTO, yang akan sulit diperbaiki,” kata Edward Alden, seorang jurnalis dan penulis yang mengkhususkan diri pada kebijakan perdagangan AS dan yang saat ini menjadi anggota di Council on Foreign. Relasi think tank.

Meskipun demikian Alden memuji Trump karena berhasil menegosiasikan kembali Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara dengan Kanada dan Meksiko, sebuah upaya yang didukung oleh Demokrat dan Republik.

Penolakan Trump untuk menunjuk hakim baru disebut telah melumpuhkan sistem penyelesaian sengketa Organisasi Perdagangan Dunia, membuat pincang arbiter sistem perdagangan multilateral dunia.

“Donald Trump telah menunjukkan bahwa dia mampu menghancurkan, tetapi tidak mampu membangun,” kata Sebastien Jean, direktur CEPII, lembaga utama Prancis untuk penelitian ekonomi internasional.

“Ketika seseorang melihat apa yang dia dapatkan dari China, orang akan tergoda untuk berkata: Semua itu untuk itu?” tambahnya.

Namun, Jean memuji Trump karena berhasil mengubah dinamika terkait China, yang membantu UE mengubah kebijakannya terhadap Beijing, termasuk beberapa negara Eropa yang bergabung dengan AS dalam melarang peralatan seluler 5G dari pabrikan China Huawei.

Gencatan senjata dalam perang perdagangan AS-China yang dicapai pada bulan Januari lalu meninggalkan poin-poin utama pertikaian yang belum terpecahkan seperti pencurian kekayaan intelektual dan transfer teknologi paksa.

“pernyataan dan keputusan kebijakan pemerintahan Trump yang tidak menentu telah mengakibatkan AS dianggap sebagai mitra dagang yang tidak dapat diandalkan dan tidak dapat dipercaya,” kata Prasad dari Cornell.

Hal ini telah menyebabkan negara-negara tertentu berkeliling AS dan menyelesaikan pakta perdagangan bilateral atau multilateral, seperti ketika negara-negara Pasifik melanjutkan kesepakatan setelah Trump menarik negaranya keluar dari Kemitraan Trans-Pasifik.

Trump telah membanggakan kehebatannya dalam membuat kesepakatan sebagai seorang pengusaha sebelum pemilihannya, tetapi dia telah menunjukkan sedikit selera untuk negosiasi perdagangan multilateral yang rumit dan intens.

Sebaliknya, dia lebih memilih untuk mengutarakan keluhan terhadap mobil Jerman dan pajak Prancis pada raksasa teknologi besar.

“Empat tahun masa jabatan Trump telah mengakibatkan melemahnya sistem perdagangan multilateral berbasis aturan, yang diwujudkan oleh WTO, yang sangat berperan dalam pembentukan AS,” kata Prasad.

Hal itu dapat mempersulit pencapaian banyak hal dalam kerja sama untuk mendukung dan mempertahankan pemulihan ekonomi global dari krisis virus corona baru.

Lembaga pemikir Eropa yang berbasis di Brussel, Bruegel, mengatakan yakin bahwa kemenangan Biden akan berarti kembali ke gaya diplomasi AS yang lebih sopan. Tapi isinya mungkin tidak banyak berubah.

"Perbedaan antara Trump dan Biden pada perdagangan lebih kecil dibandingkan pada banyak masalah lainnya," kata Alden.

Posisi Demokrat dan Republik telah mengeraskan sikapnya dalam beberapa tahun terakhir terhadap China, yang sekarang dipandang sebagai saingan yang perlu ditahan karena belum berkembang menjadi ekonomi pasar liberal seperti yang diharapkan.

"Di bawah salah satu kandidat, perang perdagangan kemungkinan besar akan menyebar," kata Vicky Redwood dari Capital Economics.

"Perang perdagangan pada dasarnya tak terhindarkan, mengingat kebangkitan dan kegigihan ekonomi China dengan intervensi negara tingkat tinggi daripada adopsi kekuatan pasar," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Penandatanganan Kerjasama RI-Mesir, Sandiaga Uno: Ini Akan Membuka Gerakkan Ekonomi dan Lapangan Kerja
Ekbis

Penandatanganan Kerjasama RI..

24 November 2020 06:35
Genjot Ekonomi Kuartal Keempat, Jokowi Minta Jajarannya Dorong Pembukaan Lapangan Kerja Dan UMK
Ekbis

Genjot Ekonomi Kuartal Keemp..

23 November 2020 14:19
Gandeng Hyundai, Ineos Siap Untuk Wujudkan Kendaraan Berbahan Bakar Hidrogen
Ekbis

Gandeng Hyundai, Ineos Siap ..

23 November 2020 10:22
Di Tengah Pandemi Penjualan Meningkat 900 Persen, Coway Indonesia Rayakan Kesuksesan
Ekbis

Di Tengah Pandemi Penjualan ..

23 November 2020 10:04
Pandemi, Pariwisata India Turun Hingga 69 Persen
Ekbis

Pandemi, Pariwisata India Tu..

23 November 2020 08:26
Gelontorkan Rp 1,5 T Saat Covid-19, Pertamina: Tahun Ini Jadi Momentum Kami Bangkit
Ekbis

Gelontorkan Rp 1,5 T Saat Co..

23 November 2020 02:21
Untungkan Asing, PPBN Minta Program Wajib Tanam Diganti Pos Tarif Untuk Impor Bawang Putih
Ekbis

Untungkan Asing, PPBN Minta ..

22 November 2020 23:58
Hong Kong Utarakan Keinginan Bergabung Dengan RCEP, Didukung China
Ekbis

Hong Kong Utarakan Keinginan..

22 November 2020 14:56