Perang Dagang Makin Menjadi, China Siap Beri Sanksi Kapas Australia

Ilustrasi/Net

Perang dagang antara China dan Australia nampaknya akan semakin meluas dengan memasukkan kapas ke dalam industri yang akan mendapat sanksi.

Kabar mengenai hal itu disampaikan oleh kelompok industri Australia yang mengatakan bahwa saat ini kapas telah menjadi produk Australia terbaru yang menjadi sasaran sanksi China, bergabung dengan daftar yang berkembang yang sudah mencakup batu bara, barley, anggur dan daging sapi.

Cotton Australia dan Asosiasi Pengirim Kapas Australia mengkonfirmasi laporan bahwa Komisi Reformasi Pembangunan Nasional (NDRC) China telah 'menghalangi' pabrik pemintalan China untuk menggunakan kapas Australia, meskipun belum ada konfirmasi resmi dari badan manajemen China yang berada di bawah Dewan Negara.

"Industri kami bekerja sama dengan Pemerintah Australia, termasuk kantor menteri perdagangan dan pertanian, untuk menyelidiki situasi dan memahami sepenuhnya apa yang sedang terjadi," kata kedua kelompok itu dalam pernyataan bersama, seperti dikutip dari SCMP, Jumat (16/10).

"Industri kapas Australia akan terus melakukan percakapan yang berarti dengan para pemangku kepentingan untuk memahami sepenuhnya situasi ini, dan kami akan terus bekerja dengan pemerintah Australia untuk secara hormat dan penuh makna terlibat dengan China guna menemukan penyelesaian," lanjut pernyataan itu.

Seperti industri lain yang terkena sanksi dari China, industri kapas menyatakan akan berupaya mencari pasar baru.

Perselisihan politik antara kedua negara meningkat lagi minggu ini setelah muncul berita akhir pekan lalu bahwa pemerintah China secara lisan meminta pabrik baja dan pembangkit listrik untuk berhenti membeli kokas dan batubara termal Australia.

Sejumlah analis menilai, perintah tertulis resmi untuk berhenti membeli dari Australia akan melanggar perjanjian perdagangan bebas China-Australia, dan mungkin aturan Organisasi Perdagangan Dunia.

Pabrik baja dan pembangkit listrik sejak itu telah menolak pengiriman pesanan yang sudah dilakukan dan mengarahkan pengiriman.

Menurut Biro Statistik Australia, perdagangan dua arah antar negara bernilai sekitar 172 miliar dolar AS antara Juli 2019 hingga Juni 2020,

"Hingga September, impor China dari Australia turun sebesar 6,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya, tetapi impor China secara keseluruhan turun 14,8 persen," menurut James Laurenceson, direktur Institut Hubungan Australia-China

Hubungan China-Australia telah menurun sejak Canberra mengumumkan pada April lalu bahwa mereka akan mengoordinasikan penyelidikan asal-usul virus corona, dan selain sanksi perdagangan, jurnalis dari kedua negara juga menjadi sasaran.

Dalam eskalasi lain pada hari Selasa, Senator Australia Eric Abetz mendapat reaksi balik setelah dia mempertanyakan kesetiaan tiga orang Tionghoa-Australia terkemuka pada penyelidikan parlemen dan menuntut mereka mengutuk Partai Komunis China (PKC).
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

China Sambut Baik Perusahaan AS Yang Ingin Berpartisipasi Di Pasarnya
Ekbis

China Sambut Baik Perusahaan..

20 Oktober 2020 07:45
Trump Gagal Penuhi Janji Hilangkan Defisit Perdagangan AS, Analis: Perang Dagang Akan Semakin Meluas
Ekbis

Trump Gagal Penuhi Janji Hil..

20 Oktober 2020 07:28
Ini Sebab Proyek Blok Rokan Belum Juga Jalan
Ekbis

Ini Sebab Proyek Blok Rokan ..

19 Oktober 2020 18:49
Gandeng Mitra10, Bank BTN Genjot Transaksi Kartu Debit
Ekbis

Gandeng Mitra10, Bank BTN Ge..

19 Oktober 2020 13:58
Sesuai Ekspektasi, Pertumbuhan Ekonomi China Naik Seiring Pengendalian Wabah Yang Berjalan Baik
Ekbis

Sesuai Ekspektasi, Pertumbuh..

19 Oktober 2020 13:12
Pansus Bergulir Di DPRD DKI, KBN Tegaskan Pelabuhan Marunda Bukan Proyek Strategis Nasional
Ekbis

Pansus Bergulir Di DPRD DKI,..

18 Oktober 2020 23:06
Hujan Hadiah Warnai Seri Pamungkas bjb Cycling DigiCash V-Ride
Ekbis

Hujan Hadiah Warnai Seri Pam..

18 Oktober 2020 14:26
Mantan Bos CMBC Capital Didenda 1,2 Juta Dolar HK Atas Kegagalan Laporan Keuangan
Ekbis

Mantan Bos CMBC Capital Dide..

17 Oktober 2020 07:47