AS Berulah Lagi, Ancam Bank Internasional Agar Tidak Berurusan Dengan 10 Pejabat China Atau Bakal Kena Sanksi

Ilustrasi/Net

Amerika Serikat secara resmi memberi memperingatan kepada lembaga keuangan internasional, bahwa jika kedapatan berbisnis dengan individu yang dianggap bertanggung jawab atas tindakan keras di Hong Kong, maka akan menghadapi sanksi.

Dalam laporannya pada Kongres, Departemen Luar Negeri menyebutkan pihak-pihak yang dimaksud ada 10 orang, termasuk Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor. Dalam 60 hari ke depan Departemen Luar Negeri akan mengidentifikasi lembaga keuangan yang melakukan transaksi signifikan dengan mereka.

Nama laporan itu, Luo Huining, direktur Kantor Penghubung Pemerintah Pusat.

Laporan itu juga menyebutkan pejabat lain, termasuk Sekretaris Kehakiman Teresa Cheng, Erick Tsang, lalu Sekretaris Konstitusi dan Urusan Daratan, Zheng Yanxiong, kemudian anggota Komite Tetap Partai Komunis China dari Komite Provinsi Guangdong, kepala Kantor Pengamanan Keamanan Nasional Pemerintah Pusat di Hong Kong, yaitu Eric Chan, juga Sekretaris Jenderal Komite untuk Menjaga Keamanan Nasional HKSAR, John Lee Ka-Chiu, serta Sekretaris Keamanan dan Kepala Biro Keamanan dan Komisaris Polisi, Chris Tang Ping-keung.

Laporan Departemen Luar Negeri yang disyaratkan di bawah Undang-Undang Otonomi Hong Kong, muncul pada saat hubungan antara AS dan China jatuh ke titik terendah dalam beberapa dekade menjelang pemilihan November.

"Rilis laporan ini menggarisbawahi keberatan kami atas tindakan Beijing yang sengaja dirancang untuk mengikis kebebasan rakyat Hong Kong dan memaksakan kebijakan yang menindas dari Partai Komunis China," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Morgan Ortagus dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari The Standard, Kamis (15/10).

Pada bulan Agustus, Washington menjatuhkan sanksi pada Lam dan pejabat keamanan dan politik senior lainnya atas peran mereka dalam membatasi kebebasan politik dalam tindakan keras terhadap gerakan pro-demokrasi di wilayah itu.

Undang-Undang Otonomi Hong Kong AS yang ditandatangani Trump pada 14 Juli mengharuskan Departemen Luar Negeri untuk mencantumkan orang-orang yang dianggap bertanggung jawab atas kegagalan China yang diperintah komunis untuk memenuhi kewajibannya terhadap Hong Kong dalam waktu 90 hari, yang membuat mereka bertanggung jawab atas sanksi.

Termasuk kepada lembaga keuangan yang secara sadar melakukan transaksi keuangan yang signifikan dengan orang-orang tersebut sejak 60 hari setelah itu.

Presiden AS bisa menjatuhkan sanksi pada individu itu setelah nama mereka disebutkan dan menyerukan sanksi pada lembaga keuangan selambat-lambatnya setahun setelah mereka diperingatkan.

Politisi senior AS dan Inggris mengkritik HSBC dan Standard Chartered karena telah  mendukung undang-undang keamanan nasional China untuk wilayah tersebut.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

China Sambut Baik Perusahaan AS Yang Ingin Berpartisipasi Di Pasarnya
Ekbis

China Sambut Baik Perusahaan..

20 Oktober 2020 07:45
Trump Gagal Penuhi Janji Hilangkan Defisit Perdagangan AS, Analis: Perang Dagang Akan Semakin Meluas
Ekbis

Trump Gagal Penuhi Janji Hil..

20 Oktober 2020 07:28
Ini Sebab Proyek Blok Rokan Belum Juga Jalan
Ekbis

Ini Sebab Proyek Blok Rokan ..

19 Oktober 2020 18:49
Gandeng Mitra10, Bank BTN Genjot Transaksi Kartu Debit
Ekbis

Gandeng Mitra10, Bank BTN Ge..

19 Oktober 2020 13:58
Sesuai Ekspektasi, Pertumbuhan Ekonomi China Naik Seiring Pengendalian Wabah Yang Berjalan Baik
Ekbis

Sesuai Ekspektasi, Pertumbuh..

19 Oktober 2020 13:12
Pansus Bergulir Di DPRD DKI, KBN Tegaskan Pelabuhan Marunda Bukan Proyek Strategis Nasional
Ekbis

Pansus Bergulir Di DPRD DKI,..

18 Oktober 2020 23:06
Hujan Hadiah Warnai Seri Pamungkas bjb Cycling DigiCash V-Ride
Ekbis

Hujan Hadiah Warnai Seri Pam..

18 Oktober 2020 14:26
Mantan Bos CMBC Capital Didenda 1,2 Juta Dolar HK Atas Kegagalan Laporan Keuangan
Ekbis

Mantan Bos CMBC Capital Dide..

17 Oktober 2020 07:47