Walau Terus-terusan Ditekan AS, China Tetap Menjadi Pusat Pemulihan Ekonomi Dunia Pasca Resesi Karena Pandemi

Ilustrasi/Net

Presiden Amerika Serikat Donald Trump semakin meningkatkan serangannya terhadap ekonomi China. Perang dagang terus-terusan dikerahkan dengan basis politik Trump, yang berharap bahwa serangan ekonomi terhadap China akan secara ajaib menciptakan kemakmuran ekonomi bagi mereka.

Pada 2018, Trump memberlakukan tarif pada berbagai barang China senilai lebih dari 200 miliar dolar AS. Kemudian, pemerintahan Trump mengejar perusahaan teknologi tinggi China seperti Huawei, ZTE, ByteDance (pemilik TikTok), dan WeChat.

Alih-alih sukses dengan serangannya, Trump malah mendapat serangan balik dan menghadapi penilaian hukum negatif. Ditambah lagi dengan ekonomi AS yang tergelincir jatuh.

Bukan hanya Trump yang ingin China menyerah. Partai Republik dan Partai Demokrat berkomitmen agar China menyerah pada kebijakan AS, menurut peneliti senior di Chongyang Institute for Financial Studies, John Ross.

Pemerintahan Trump telah mengumumkan tarif terhadap berbagai macam impor China. Pemerintah China pun secara resmi menangani masalah tersebut melalui mekanisme sengketa di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Setelah melalui studi yang cukup, akhirnya WTO kembali dengan sebuah putusan. Gugatan hukum di WTO dan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California ternyata  bertentangan dengan apa yang diharapkan Trump.

Pada 15 September 2020, panel WTO yang beranggotakan tiga orang menemukan bahwa AS telah melanggar ketentuan Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT) 1994. Ini merupakan kekalahan serius bagi Amerika Serikat.  Pemerintahan Trump memiliki waktu 60 hari untuk mengajukan banding.

Tidak mau kalah, AS mengutus Perwakilan Dagang-nya, Robert Lighthizer, yang kemudian merilis kutukan terhadap pernyataan WTO.

"Laporan WTO menegaskan apa yang telah dikatakan oleh pemerintahan Trump selama empat tahun. WTO sama sekali tidak memadai untuk menghentikan praktik teknologi berbahaya China. AS telah melumpuhkan kemampuan WTO untuk menjatuhkan putusan akhir yang mengikat, karena pengadilan banding WTO saat ini tidak lagi berfungsi karena penolakan Washington untuk menerima anggota baru untuk itu," ujar pernyataan Lighthizer, seperti dikutip dari Globe Troter, Rabu (14/10).

Pada tahun 1994, AS mendorong pembentukan WTO dengan menulis banyak aturannya. AS juga membawa China ke dalam WTO pada tahun 2001. Karena AS merasa menguasai dunia, WTO pun dikerahkan untuk bekerja untuk memajukan kepentingan AS. Sekarang setelah ekonomi China tumbuh kuat, AS menganggap aturan WTO memberatkan.

Seorang hakim menandatangani perintah untuk menghentikan upaya Trump yang mencegah penduduk AS menggunakan WeChat sebagai sarana untuk berkomunikasi dengan orang-orang di China. Tekanan pada TikTok juga dapat mereda setelah pemilihan AS.

Seorang analis senior di Federal Reserve Bank St. Louis yang tidak disebutkan namanya ini mengatakan bahwa dampak ekonomi dari 'kekacauan' penguncian di AS akan menciptakan gangguan besar setidaknya untuk satu generasi.

"Tidak mungkin AS dapat pulih dengan mudah," katanya. Ketika ditanya tentang pemulihan China, dia mengatakan bahwa sejauh ini semuanya terlihat jauh lebih baik.

"Tetapi ketergantungan China yang terus-menerus pada pasar AS akan berdampak negatif pada pertumbuhan China," katanya lagi.

Pada kuartal kedua tahun 2020, produk domestik bruto (PDB) China naik menjadi 3,2 persen di atas tingkat tahun sebelumnya; Sementara itu, PDB AS turun 9 persen di bawah level tahun lalu.

China sudah dalam proses pemulihan dari Covid-19, sementara AS bahkan tidak tahu apakah infeksinya telah memuncak atau tidak. Pemulihan ekonomi Tiongkok jauh lebih dinamis, perdagangan Tiongkok pun pulih jauh lebih cepat daripada di Amerika Serikat.

Akibat dari tren tersebut adalah bahwa China akan menjadi pusat pemulihan ekonomi dunia dari resesi Covid-19, sementara AS hampir tidak memberikan kontribusi apa-apa.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

China Sambut Baik Perusahaan AS Yang Ingin Berpartisipasi Di Pasarnya
Ekbis

China Sambut Baik Perusahaan..

20 Oktober 2020 07:45
Trump Gagal Penuhi Janji Hilangkan Defisit Perdagangan AS, Analis: Perang Dagang Akan Semakin Meluas
Ekbis

Trump Gagal Penuhi Janji Hil..

20 Oktober 2020 07:28
Ini Sebab Proyek Blok Rokan Belum Juga Jalan
Ekbis

Ini Sebab Proyek Blok Rokan ..

19 Oktober 2020 18:49
Gandeng Mitra10, Bank BTN Genjot Transaksi Kartu Debit
Ekbis

Gandeng Mitra10, Bank BTN Ge..

19 Oktober 2020 13:58
Sesuai Ekspektasi, Pertumbuhan Ekonomi China Naik Seiring Pengendalian Wabah Yang Berjalan Baik
Ekbis

Sesuai Ekspektasi, Pertumbuh..

19 Oktober 2020 13:12
Pansus Bergulir Di DPRD DKI, KBN Tegaskan Pelabuhan Marunda Bukan Proyek Strategis Nasional
Ekbis

Pansus Bergulir Di DPRD DKI,..

18 Oktober 2020 23:06
Hujan Hadiah Warnai Seri Pamungkas bjb Cycling DigiCash V-Ride
Ekbis

Hujan Hadiah Warnai Seri Pam..

18 Oktober 2020 14:26
Mantan Bos CMBC Capital Didenda 1,2 Juta Dolar HK Atas Kegagalan Laporan Keuangan
Ekbis

Mantan Bos CMBC Capital Dide..

17 Oktober 2020 07:47