Ekonom Indef: Suntikan Rp 20 T Untuk Jiwasraya Akan Memperdalam Resesi Ekonomi

Ada Ketidakadilan Politik Anggaran

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Bhima Yudhistira/Net

Suntikan dana Rp 20 triliun dari pemerintah dalam hal ini Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati untuk menangani skandal PT Jiwasraya terus menuai reaksi beragam dari kalangan masyarakat.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Bhima Yudhistira mengatakan, uang Rp 20 triliun itu bukanlah jumlah yang sedikit.

Di tengah situasi perekonomian nasional lesu dan kebutuhan sektor kesehatan yang belum terpenuhi akibat Covid-19, pemerintah justru terkesan menghamburkan uang negara.

"Rp 20 triliun bukan uang yang kecil. Banyak tenaga kesehatan yang belum mendapatkan insentif, banyak UMKM dan pekerja informal yang tidak mendapatkan bantuan dari pemerintah," kata Bhima Yudhistira saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (25/9).

"Jadi ada ketidakadilan dalam politik anggaran di Indonesia. Situasi ini bisa memperdalam resesi ekonomi ketika perlindungan sosial dikalahkan oleh bailout asuransi yang gagal bayar," sambungnya.

Selain itu, Bhima juga menyebut kebijakan "bailout" Jiwasraya tersebut akan mempengaruhi iklim investasi Indonesia. Pasalnya, pemerintah terkesan memberikan subsidi pada kejahatan investasi karena menggelontorkan duit dari APBN sebesar Rp 20 triliun.

"Ini akan dilihat oleh para investor sebagai kejahatan yang disubsidi oleh negara. Bagaimana investasi mau berkembang di Indonesia, kalau praktik seperti ini dibiarkan?" pungkasnya.

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati sebelumnya mengatakan, pemerintah akan memberikan Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI) pada 2021 mendatang sekitar Rp 20 triliun.

"BPUI ada hubungannya tentu dengan penanganan masalah Jiwasraya," ucap SMI saat rapat di Komisi XI DPR, Selasa lalu (15/9).

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

China Sambut Baik Perusahaan AS Yang Ingin Berpartisipasi Di Pasarnya
Ekbis

China Sambut Baik Perusahaan..

20 Oktober 2020 07:45
Trump Gagal Penuhi Janji Hilangkan Defisit Perdagangan AS, Analis: Perang Dagang Akan Semakin Meluas
Ekbis

Trump Gagal Penuhi Janji Hil..

20 Oktober 2020 07:28
Ini Sebab Proyek Blok Rokan Belum Juga Jalan
Ekbis

Ini Sebab Proyek Blok Rokan ..

19 Oktober 2020 18:49
Gandeng Mitra10, Bank BTN Genjot Transaksi Kartu Debit
Ekbis

Gandeng Mitra10, Bank BTN Ge..

19 Oktober 2020 13:58
Sesuai Ekspektasi, Pertumbuhan Ekonomi China Naik Seiring Pengendalian Wabah Yang Berjalan Baik
Ekbis

Sesuai Ekspektasi, Pertumbuh..

19 Oktober 2020 13:12
Pansus Bergulir Di DPRD DKI, KBN Tegaskan Pelabuhan Marunda Bukan Proyek Strategis Nasional
Ekbis

Pansus Bergulir Di DPRD DKI,..

18 Oktober 2020 23:06
Hujan Hadiah Warnai Seri Pamungkas bjb Cycling DigiCash V-Ride
Ekbis

Hujan Hadiah Warnai Seri Pam..

18 Oktober 2020 14:26
Mantan Bos CMBC Capital Didenda 1,2 Juta Dolar HK Atas Kegagalan Laporan Keuangan
Ekbis

Mantan Bos CMBC Capital Dide..

17 Oktober 2020 07:47