Pertumbuhan Ekonomi DKI Jakarta Merosot Hingga Minus 8,4 persen

Menkeu Sri Mulyani/Net

Pertumbuhan ekonomi daerah di Indonesia mengalami kontraksi yang cukup tajam. Hal ini dikarenakan, daerah-daerah tersebut memiliki kasus virus corona baru (Covid-19) sangat tinggi sehingga laju perekonomian melambat.

Begitu yang dikatakan Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam sesi video conference dengan awak media, Senin (10/8).

“Provinsi dengan kasus Covid-19 tertinggi cenderung menunjukan pertumbuhan ekonominya juga merosot secara sangat tajam. Kalau kita lihat dari mulai Bali dalam hal ini mengalami pertumbuhan kuartal 2 (Q2) kontraksi hingga 11 persen dimana total kasus 3.682,” ujar Sri Mulyani.

Mantan direktur Bank Dunia ini menyampaikan, pertumbuhan ekonomi Pulau Bali merosot tajam lantaran tidak adanya turis yang datang.

Aktivitas masyarakat setempat juga dibatasi dengan adanya pandemik Covid-19. Tidak hanya di Bali sejumlah provinsi juga mengalami hal yang sama.

“Kemudian kita lihat disini Sumatera Selatan, Sulut, Nusa Tenggara Barat dan semua yang ada di provinsi masuk di atas 1.000 kasus Covid,” katanya.

Sementara itu, DKI Jakarta yang memiliki kasus Covid-19 terbesar di Indonesia. Pertumbuhan ekonominya terjun bebas di angka -8,4 persen.

“Kita lihat dalam gambar Jakarta episentrum mengalami GDP Q2 2020 kontraksi minus 8,4 persen. Dan karena kontribusi Jakarta sekitar 18 persen maka pengaruhnya terhadap perekonomian nasional jadi sangat signifikan. Dia 20 persen contributor Covid-19 secara nasional,” katanya.

Selain itu, di Provinsi Jawa Barat juga mengalami hantaman cukup keras dari Covid-19. Hingga memukul pertumbuhan ekonomi di atas lima persen.

“Kemudian, kita lihat provinsi jawa lain Jawa Barat kontraksi minus 6. Dalam hal ini share terhadap GDP 13,4 persen. jawa tengah kontraksi minus 6 juga sama share gdp 8,6. Jawa timur episentrum yang sangat penting. GDP kontraksi minus 5,9 persen,” bebernya.


“Daerah yang mengalami pandemik secara sangat besar maka pengaruh ekonomi lokalnya juga besar. Banten yang merupakan next to Jakarta kontraksi minus 7,4 persen,” tandasnya.

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

FinCEN Files, Catatan Transaksi Miliaran Dolar
Ekbis

FinCEN Files, Catatan Transa..

21 September 2020 15:53
Genjot Transformasi Digital, BTN Bakal Akuisisi 25.000 EDC
Ekbis

Genjot Transformasi Digital,..

21 September 2020 14:37
Daya Beli Terus Menurun, Tim Ekonomi Pemerintah Gagal Selamatkan UMKM
Ekbis

Daya Beli Terus Menurun, Tim..

21 September 2020 14:27
Lolos Tahap Pertama Pemilihan Dirjen WTO, Mendag Korsel Ingin Perkuat Perdagangan Multilateral
Ekbis

Lolos Tahap Pertama Pemiliha..

21 September 2020 12:56
Dirut bank bjb Yuddy Renaldi Raih Penghargaan IMF 2020
Ekbis

Dirut bank bjb Yuddy Renaldi..

19 September 2020 16:50
WTO: Transportasi Udara Jadi Sektor Yang Paling Terdampak Covid-19
Ekbis

WTO: Transportasi Udara Jadi..

18 September 2020 18:57
Ingin Tahu Trik Promosi Digital? Yuk Ikuti  Bincang Bisnis Online bank bjb
Ekbis

Ingin Tahu Trik Promosi Digi..

17 September 2020 19:58
BTN Optimis Penyaluran Kredit Dari Dana PEN Bakal Lampaui Target
Ekbis

BTN Optimis Penyaluran Kredi..

17 September 2020 19:42