Sandiaga Uno Ajak Masyarakat Cepat Berinovasi Hadapi Corona

Sandiaga Salahudin Uno/Net

Pandemik virus corona baru (Covid-19) secara langsung melemahkan ekonomi dunia, termasuk Indonesia. Walau begitu, Sandiaga Salahudin Uno menegaskan kepada masyarakat untuk tidak menyerah.

Sebab, menurut Sandi, terdapat sejumlah peluang usaha di tengah segala keterbatasan yang dihadapi saat ini.

"Kuncinya Innovation fast. Pada masa pandemi ini bagaimana kita berinovasi secara cepat dan mampu untuk menjawab tantangan yang kita hadapi," ungkap Sandi dalam teleconference Seremoni Penerjunan KKN Muhammadiyah Mengajar 2020 Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Kamis (30/7).

"Apalagi yang kita lihat sekarang, semakin hari semakin banyak dari bisnis dan UMKM yang mengalami kesulitan yang diakibatkan permintaan menurun dan penyesuaian adaptasi pada Covid-19 ini," tambahnya.

Inovasi tersebut diungkapkan Sandi harus hadir pada setiap langkah para enterpreneur. Kata Sandi, pada masa pandemik, setiap enterprenuer harus selalu dapat berpikir cepat dan berinovasi.

Sandi kemudian mencontohkan sikap Nabi Muhammad SAW, yakni siddiq yang berarti jujur, berkata benar. Amanah artinya adalah bisa dipercaya, menjalankan sebaik mungkin apa yang diamanatkan atau dipercayakan kepadanya. Fathanah artinya adalah cerdas atau pandai dan Tabligh yang berarti menyampaikan.

"Inovation fast yang dimaksud ini bisa juga di sebut fathanah, amanah, sidiq, dan tabligh, ini adalah kesempatan kita juga di tengah pandemik covid-19 untuk memperkuat sisi spritual," jelasnya.

Sikap Nabi Muhammad SAW itu diungkapkan Sandi, mengajarkan umat muslim untuk dapat mengkaji setiap peluang yang ada guna memperbaiki tatanan kehidupan, terutama tatanan ekonomi. Terlebih kondisi ekonomi bangsa yang kini dalam keadaan yang memprihatinkan.

Semua indikator ekonomi dipaparkannya menurun drastis. Bahkan pertumbuhan ekonomi Indonesia selama kuartal pertama hanya sebesar 2,97 persen. Sementara, prediksi pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua diprediksi negatif.

"Berarti kalau kita masuk ke teritori negatif, dua periode kuartal kita pertumbuhannya turun menunjukkan bahwa kita berada dalam technical recession atau secara teknis kita masuk ke zona resesi," jelas Sandi.

"Ini yang tentu sangat kita khawatirkan karena lapangan kerja semakin sulit didapat, mata pencaharian semakin hilang, dan jumlah orang yang terkena PHK semakin meningkat," imbuhnya.

Di sisi lain, lanjut Sandi, biaya hidup semakin membebani, mulai dari pangan hingga biaya listrik, termasuk biaya kuota internet dan pulsa. Fenomena tersebut harus menjadi landasan dalam berpikir untuk mencari solusi, bukan menjadi bagian dari permasalahan.

Sebab, Indonesia adalah pasar terbesar di ASEAN untuk produk-produk pertanian, produk barang konsumsi. Bahkan, nilai transaksi penjualan online atau e-commerce di Indonesia telah mencapai 21 miliar dolar AS, terbesar di ASEAN. Namun sayang, seluruh produk dalam e-commerce justru didominasi komoditas dari negara tiongkok.

Melihat hal itu, Sandi mengatakan fakta ekonomi itu merupakan pekerjaan rumah yang harus dihadapi bersama, baik pemerintah maupun kalangan pengusaha. Sehingga ekonomi bangsa bisa lebih mandiri di masa depan.

"Karena barang-barang kita 99 persen didominasi oleh UMKM dan lapangan pekerjaan sekarang yang sulit didapat ternyata 97,3 persen beralih kepada UMKM," jelas Sandi.

"Dan yang membuat kita tercengang ekonomi indonesia justru bukan dikontribusi oleh usaha-usaha besar milik pemerintah, tapi oleh usaha mikro kecil menengah, berarti kita harus benahi dulu UMKM-nya untuk bisa memperbaiki ekonomi kita," tegasnya.

Menurutnya, banyak sekali sektor yang terdampak Covid-19, terlebih kini jumlah kasus positif covid-19 kini mencapai lebih dari 100.000 orang.

Segi ekonomi kata Sandi, juga memprihatinkan. Seluruh usaha, mulai usaha yang sangat besar sampai dengan usaha mikro terkena dampaknya.  

Begitu juga dengan usaha bidang hiburan serta usaha pusat perbelanjaan dan perhotelan.

"Tapi dilihat dari kehilangan pekerjaan tersebut justru ada peluang-peluang baru dan ini membutuhkan pergerakan solusi yang masif," ungkap Sandi.

"Siapa yang harus menghadirkan solusi tersebut? Adalah kita semua," jelasnya.

Sektor kesehatan menurutnya dapat ditingkatkan lewat perubahan, yakni dari semula bersifat rehabilitatif dan kuratif menuju promotif dan preventif.

"Jadi kegiatan seperti deteksi dini penyakit yang covid maupun non covid," imbuhnya.

Bisnis yang cukup berkembang disebutkannya seperti penyediaan ventilator, obat-obatan penanganan Covid-19.

"Preventif dari segi peningkatan imunitas seperti jamu sekarang meningkat juga," tambah Sandi.

Sementara itu, bisnis teleconferencing dan bisnis digital menjadi salah satu peluang usaha. Sebab, seluruh aktivitas yang semula dapat dilakukan dengan tatap muka langsung kini dialihkan lewat pertemuan jarak jauh melalui digital.

Bisnis lainnya adalah Biotech yang menurutnya justru berkembang masif selama pandemi. Sebab, banyak pihak saling berlomba mencari vaksin, baik obat-obatan modern maupun tradisional. Selanjutnya adalah sektor hukum dan industri berbasis energi ramah lingkungan, baik energi baru dan energi  terbarukan.

"Ini semua merupakan bagian dari tiga tren utama yang hadir dan terakserealisasi oleh covid-19," pungkas Sandi.

Kolom Komentar


Video

FRONT PAGE | AHY Semakin Aduhai

Kamis, 13 Agustus 2020
Video

TANYA JAWAB CAK ULUNG | Seputar Aksi Menyelamatkan Indonesia

Jumat, 14 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Erick Thohir Bocorkan Tujuan Utama Program Indonesia Tumbuh
Ekbis

Erick Thohir Bocorkan Tujuan..

15 Agustus 2020 13:29
Ekonom: Pengelolaan APBN Yang Tidak Pasti Bisa Jadi Tempat Bersembunyi Setan-setan
Ekbis

Ekonom: Pengelolaan APBN Yan..

15 Agustus 2020 13:15
Defisit Anggaran Lebih Dari 3 Persen Dalam UU Keuangan Negara Diprediksi Sampai 2024
Ekbis

Defisit Anggaran Lebih Dari ..

15 Agustus 2020 10:39
BTN Pimpin 40 Persen Pasar KPR Nasional
Ekbis

BTN Pimpin 40 Persen Pasar K..

14 Agustus 2020 19:00
Ekonomi Terjun Bebas Hingga 17,1 Persen Untuk Kuartal II, Malaysia Masih Optimis
Ekbis

Ekonomi Terjun Bebas Hingga ..

14 Agustus 2020 15:42
Konsumsi Dalam Negeri Anjlok, Pemulihan Dampak Ekonomi Covid-19 Di China Jadi Lamban
Ekbis

Konsumsi Dalam Negeri Anjlok..

14 Agustus 2020 11:03
Sektor Swasta Perlu Berkontribusi Dalam Perubahan Iklim Di Tengah Pandemik Covid-19
Ekbis

Sektor Swasta Perlu Berkontr..

14 Agustus 2020 00:57
Semangat Baru Layanan BTN Di Era Pandemi
Ekbis

Semangat Baru Layanan BTN Di..

13 Agustus 2020 17:05