Luhut Pandjaitan Lirik Sektor Kesehatan Bisa Percepat Pertumbuhan Ekonomi

Menko Luhut Binsar Pandjaitan/Ist

Di tengah pandemik Covid-19 di Tanah Air, kesehatan dinilai menjadi sektor yang mampu mempercepat pertumbuhan ekonomi nasional secara signifikan.

Hal itulah yang menjadi alasan pemerintah habis-habisan menggelontorkan dana untuk bidang kesehatan. Salah satunya dengan memberikan stimulus ekonomi untuk membuat vaksin produksi dalam negeri.

“Kalau bapak lihat Covid-19 ini benar-benar mempercepat ekonomi di sektor kesehatan, kedaruratan kesehatan, dan ketahanan kesehatan masyarakat. Apa yang ingin kita capai? Produksi dalam negeri, yaitu obat vaksin, reagen ini sedang berjalan,” kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Minggu (28/6).

Luhut mengaku sudah berbicara dengan raja Arab Mohammed bin Zaid dan meminta Indonesia menyiapkan lahan pembuatan vaksin. Lantaran Abu Dhabi telah berhasil membuat sebuah laboratorium untuk Covid-19.

“Tadi saya video conference dengan Abu Dhabi, crown prince Muhammad bin Zaid minta karena beliau kawan baik Presiden, mengenai vaksin. Dia rupanya maju, itu dia punya Gen42, itu rupanya instutisi mereka untuk kerja sama dengan kita,” ucapnya.

Ia kemudian melakukan koordinasi dengan Menteri BUMN, Erick Thohir untuk segera menindaklanjuti permintaan dari Crown Prince Muhammad bin Zaid tersebut.

“Saya juga koordinasi dengan Pak Erick, itu nanti kita pakai lembaga kesehatan kita untuk kerja sama. Dia sudah sampai pada final stage vaksin ini, dan mereka bilang 6 bulan lagi pada final state, crown prince minta saya dan Menteri Suhail juga sudah kontak saya tadi malam, tadi pagi kita video conference,” katanya.

“Tanpa kita sadari kita nanti akan punya, jadi reagen, kit diagnositic, APD, alat kesehatan, kita akan punya itu semua,” imbuhnya.

Menko dua periode ini tidak mau mengulangi kesalahan yang sama seperti sebelumnya yang hampir 100 persen alat kesehatan dan obat-obatan berasal dari impor.

“Kemarin kita enggak punya APD, masker. Sekarang alhamdulillah kita sudah punya sebagian," tandasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

New Normal New Ideas

Minggu, 05 Juli 2020
Video

Bergerak Serentak, Seruan Mahasiswa Batalkan OmnibusLaw

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020

Artikel Lainnya

Ikan Arwana Kalimantan Siap Ekspor, Kemenko Marves Targetkan Pengiriman Dilakukan Tiap Pekan
Ekbis

Ikan Arwana Kalimantan Siap ..

13 Juli 2020 04:57
Gugatan 15 T Telkomsel Harusnya Jadi Pengakuan Industri Telekomunikasi Selama Ini Lengah
Ekbis

Gugatan 15 T Telkomsel Harus..

12 Juli 2020 19:13
Menko Airlangga Ajak UMKM Bertransformasi Menuju Ekonomi Digital
Ekbis

Menko Airlangga Ajak UMKM Be..

12 Juli 2020 13:32
Revitalisasi UMKM, Kunci Bangkitkan Ekonomi Di Tengah Pandemik
Ekbis

Revitalisasi UMKM, Kunci Ban..

12 Juli 2020 02:26
Digempur Corona, Indonesia Harus Hidupkan Kembali Ekonomi Kerakyatan
Ekbis

Digempur Corona, Indonesia H..

11 Juli 2020 12:16
Faisal Basri: Kenaikan Kelas Indonesia Berpendapatan Menengah Ke Atas Bertahan 1 Tahun
Ekbis

Faisal Basri: Kenaikan Kelas..

11 Juli 2020 03:45
Budidaya Lobster Model Keramba Dasar Cocok Bagi Perairan Berombak Besar
Ekbis

Budidaya Lobster Model Keram..

11 Juli 2020 01:46
Ada Fasilitas Permodalan, Pemerintah Minta Pelaku UMKM Daftarkan Usahanya
Ekbis

Ada Fasilitas Permodalan, Pe..

11 Juli 2020 00:35