Pemerintah Harus Serius Tangani Covid-19, Jangan Sampai Investor Tarik Dana Gara-gara Ragu

Selasa, 24 Maret 2020, 15:57 WIB
Laporan: Raiza Andini

Uang dolar AS dan rupiah/Net

Nilai tukar mata uang rupiah terus melemah setiap harinya, bahkan sampai akan menembus angka Rp 17 ribu per dolar AS.

Tidak hanya itu, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) juga terjun bebas, bahkan Bursa Efek Indonesia (BEI) terpaksa harus trading halt atau menghentikan sementara perdagangan lantaran ada penurunan drastis hingga lima persen.

Atas dasar tersebut, Direktur Eksekutif Indef, Enny Sri Hartati mewanti-wanti bahwa nilai tukar rupiah bisa terus tergerus jika pemerintah Indonesia tidak mampu menangani wabah virus corona dengan serius.

“Akan mengalami tekanan kalau penanganan corona ini tidak serius dan memadai. Hal ini akan menyebabkan kondisi negatif dari para pelaku pasar dan mendorong rupiah mengalami tekanan,” ujarnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (24/3).

Enny menambahkan salah satu penyumbang nilai mata uang rupiah stabil adalah capital inflow dari para pelaku usaha maupun pemilik modal. Faktor ini sangat dominan lantaran aktivitas ekspor dan impor tengah merosot.

Artinya, jika pemilik modal melakukan aksi capital outflow, maka akan berdampak langsung pada nasib rupiah.

“Kalau ada penanganan tidak serius, pasar akan menilai. Jika merasa ragu, para investor bisa menarik dana dan akan membuat rupiah semakin tertekan,” ujarnya.

“Kami mengingatkan pemerintah agar melakukan penanganan yang serius dalam mengendalikan virus corona ini agar dapat berdampak pada ekonomi Indonesia,” demikian Enny. 

Kolom Komentar


Video

Update Covid-19 Kamis 26 Maret, Positif 893 orang, dan 78 Meninggal

Kamis, 26 Maret 2020
Video

Gunung Merapi Meletus, Magelang Diguyur Hujan Abu

Jumat, 27 Maret 2020
Video

JAJANG C. NOER : Ketika Ayah | Puisi Hari Ini

Jumat, 27 Maret 2020