Peneliti: Pasar Terbuka Bisa Jadi Opsi Menekan Dampak Ekonomi Pandemik Corona

Panic Buying akibat corona/Net

Kebijakan pangan pasar terbuka atau open market diyakini bisa menjadi solusi untuk menekan dampak ekonomi dari pandemik Covid-19 di Indonesia.

Bagi peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS), Felippa Ann Amanta, tak dipungkiri virus corona menjadi salah satu penyebab naiknya harga komoditas pangan.

Oleh karenanya, ia menyarankan pemerintah fokus pada ketersediaan pangan dan barang-barang penting di pasaran guna memenuhi kebutuhan masyarakat dengan harga terjangkau. Pemerintah juga dapat terus menjaga tumbuhnya konsumsi sebagai bentuk stimulus perekonomian nasional yang juga terdampak pandemik Covid-19.

“Pemerintah perlu mengevaluasi berbagai regulasi yang berpotensi menghambat berjalannya kebijakan pangan yang terbuka. Regulasi yang menghambat masuknya komoditas dari pasar internasional perlu dipastikan efektivitasnya terhadap stabilitas harga di dalam negeri,” ungkap Felippa lewat keterangan tertulisnya, Selasa (24/3).

Salah satu contoh nyata fluktuasi harga dalam negeri yakni pada bawang putih. Diakuinya, sebanyak 90 % bawang putih Indonesia berasal dari China dan karena adanya kebijakan lockdown di China, pasar bawang putih nasional kekurangan pasokan dan harganya menjadi sangat mahal.

Bawang putih China biasanya berharga Rp 7.200 per kilogram dan dijual di Indonesia dengan harga Rp 26.600 per kilogram. Saat ini, harga eceran bawang putih di pasar mencapai Rp 75.000 per kilogram.

Sejatinya, kebijakan di dalam negeri untuk bawang putih adalah wajib tanam bagi importir untuk mendapatkan Rekomendasi untuk Impor Produk Hortikultura (RIPH). Importir baru bisa menerima dokumen ini kalau mereka menanam sebanyak lima persen dari volume impor bawang putih yang mereka ajukan.

Namun kewajiban ini juga tidak mudah untuk dipenuhi karena importir kesulitan menemukan kelompok tani yang dapat diajak bekerja sama dalam menanam. Belum lagi keterbatasan lahan dan cuaca di mana bawang putih membutuhkan cuaca dingin.

“Akibatnya mereka kehilangan lisensi impor mereka. Kemudian mereka memulai perusahaan baru, mengajukan lisensi baru, gagal lagi, dan permainan berlanjut dengan pemain yang itu-itu saja. Belum lagi sistem kuota yang rawan disalahgunakan. Sistem ini juga meniadakan kompetisi yang sehat antarimportir,” tandasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

FinCEN Files, Catatan Transaksi Miliaran Dolar
Ekbis

FinCEN Files, Catatan Transa..

21 September 2020 15:53
Genjot Transformasi Digital, BTN Bakal Akuisisi 25.000 EDC
Ekbis

Genjot Transformasi Digital,..

21 September 2020 14:37
Daya Beli Terus Menurun, Tim Ekonomi Pemerintah Gagal Selamatkan UMKM
Ekbis

Daya Beli Terus Menurun, Tim..

21 September 2020 14:27
Lolos Tahap Pertama Pemilihan Dirjen WTO, Mendag Korsel Ingin Perkuat Perdagangan Multilateral
Ekbis

Lolos Tahap Pertama Pemiliha..

21 September 2020 12:56
Dirut bank bjb Yuddy Renaldi Raih Penghargaan IMF 2020
Ekbis

Dirut bank bjb Yuddy Renaldi..

19 September 2020 16:50
WTO: Transportasi Udara Jadi Sektor Yang Paling Terdampak Covid-19
Ekbis

WTO: Transportasi Udara Jadi..

18 September 2020 18:57
Ingin Tahu Trik Promosi Digital? Yuk Ikuti  Bincang Bisnis Online bank bjb
Ekbis

Ingin Tahu Trik Promosi Digi..

17 September 2020 19:58
BTN Optimis Penyaluran Kredit Dari Dana PEN Bakal Lampaui Target
Ekbis

BTN Optimis Penyaluran Kredi..

17 September 2020 19:42