Rupiah Anjlok Karena Persoalan Fundamental Ekonomi Yang Diremehkan Tim Jokowi

Selasa, 24 Maret 2020, 13:47 WIB
Laporan: Jamaludin Akmal

Peneliti dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Bhima Yudhistira/Net

Anjloknya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS menjadi tanda adanya ketidakberesan pengelolaan ekonomi di tangan tim ekonomi Presiden Joko Widodo.

Peneliti dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Bhima Yudhistira mengatakan, anjloknya nilai tukar rupiah merupakan permasalahan fundamental ekonomi yang rapuh.

"Iya ini kan masalahnya ada di fundamental ekonomi yang rapuh. Kenaikan dolar yang begitu cepat sebenarnya alarm bahwa ada yang tidak beres dari pengelolaan ekonomi domestik," ucap Bhima Yudhistira kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (24/3).

Apalagi, sejak 23 Februari 2020, rupiah terdepresiasi sebesar 18,84 persen dari Rp 13.776 ke Rp 16.643 per dolar AS. Hal itu berbanding jauh dengan ringgit Malaysia yang hanya terdepresiasi sebesar 6 persen dari 4,19 ke 4,4 per dolar AS.

"Kalau dibandingkan bukan hanya kalah dengan Malaysia, tapi juga Thailand bath melemah 3,7%, dolar Singapura 4%, Yuan 1,25%, tapi Indonesia melemahnya keterlaluan sampai 18,84% dalam sebulan terakhir. Ini kan gawat," tegas Bhima.

"Artinya, tim ekonomi Jokowi ini menganggap enteng dalam membenahi faktor fundamental ekonomi," pungkasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Update Covid-19 Kamis 26 Maret, Positif 893 orang, dan 78 Meninggal

Kamis, 26 Maret 2020
Video

Gunung Merapi Meletus, Magelang Diguyur Hujan Abu

Jumat, 27 Maret 2020
Video

JAJANG C. NOER : Ketika Ayah | Puisi Hari Ini

Jumat, 27 Maret 2020