Prodem: Ekonomi Meleset Karena Sri Mulyani Text Book Dan Penganut Mazhab Neolib Garis Keras

Minggu, 09 Februari 2020, 10:59 WIB
Laporan: Jamaludin Akmal

Menkeu Sri Mulyani/Net

Posisi ekonomi Indonesia yang masih berada di bawah target pemerintah tak bisa dilepaskan dari peranan Menteri Keuangan, Sri Mulyani yang belum memiliki ide cemerlang guna menaikkan pertumbuhan di atas 5 persen.

Menurut Sekretaris Jenderal (Sekjen) Pro Demokrasi (Prodem), Satyo Purwanto, Menkeu dua periode itu sangat minum melakukan terobosan. Kebijakan yang diambil pun konvensional dan cenderung neoliberalisme garis keras.

"Sri Mulyani minim terobosan, kebijakannya konvensional cenderung text book dan penganut mazhab neoliberalisme garis keras. Sudah pasti APBN berdarah-darah, ekonomi tidak bergerak," ucap Satyo Purwanto kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (9/2).

Dari kacamata Satyo, Sri Mulyani membuat negara seolah-olah menjadi copet uang rakyat lantaran memangkas subsidi serta meninggikan pajak maupun menaikan harga kebutuhan rakyat Indonesia.

"Negara jadi tukang 'copet' dompet rakyat dengan modus kenaikan harga barang dan jasa, sehingga dalam akumulasinya melemahkan daya beli rakyat," tegas Satyo.

Padahal kata Satyo, pemasukan negara terbesar berada pada sektor konsumsi, pajak dan utang. Oleh karenanya, ia tak heran bila pertumbuhan ekonomi saat ini di bawah lima persen. Hal tersebut diakibatkan tim ekonomi Kabinet Jokowi saat ini lebih payah di banding periode sebelumnya.

"Tim ekonomi kabinet Jokowi lebih payah dari periode sebelumnya, tidak heran target pertumbuhan 5 persen pun akan gagal," pungkasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

NOORCA M. MASSARDI: Ketika Harta | Puisi Hari Ini

Senin, 10 Februari 2020
Video

[FULL] | Singgung Film Avengers: Endgame, Pidato Jokowi di Parlemen Australia

Senin, 10 Februari 2020
Video

30 Tahun MURI, Bakti Sosial ke Kampung Sumur

Selasa, 11 Februari 2020