Ramai Soal Ekspor Benih Lobster, Airlangga: Masih Dikaji, Yang Lama Masih Berlaku

Sabtu, 21 Desember 2019, 06:40 WIB
Laporan: Reni Erina

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto/Net

. Kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo yang berencana melakukan ekspor benih lobster, menuai pro dan kontra banyak pihak.

Terkait hal ini, Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menegaskan pemerintah akan melakukan budidaya terlebih dahulu.

"Terkait lobster dan juga ikan yang lain, sama seperti udang, yang kita dorong adalah yang budidaya," kata Airlangga di kantornya, Jumat (20/12).

Potensi hidup benih lobster akan lebih panjang jika dibudidayakan. Sehingga, menurut Airlangga, budidaya lobster sebelum ekspor inilah yang tengah menjadi pertimbangan.

"Ada hitungan mortality rate dan yang lain, di claw back berapa yang dimasukkan lagi ke alam. Jadi, kalau di alam dia survive kurang dari 2%, tapi kalau dibudidaya potensi untuk hidupnya lebih besar. Ini yang jadi pertimbangan," jelas Airlangga.

Wacana pembukaan keran ekspor benih lobster menjadi kontroversi. Usul yang dicetuskan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo itu berlawanan dengan larangan dari aturan pejabat sebelumnya, yakni Susi Pudjiastuti.

Menurut Airlangga, terkait revisi aturan yang diteken Susi, yakni Peraturan Menteri Kelautan Dan Perikanan (Permen-KP) Nomor 56 Tahun 2016 tentang Larangan Penangkapan dan/atau Pengeluaran Lobster, Kepiting, dan Rajungan Dari Wilayah Negara Republik Indonesia, pihaknya masih melakukan kajian.

"Ini lagi dikaji, jadi kalau lagi dikaji yang lama masih berlaku, sampai ada peraturan yang baru," jelas Airlangga.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

NOORCA M. MASSARDI: Ketika Harta | Puisi Hari Ini

Senin, 10 Februari 2020
Video

[FULL] | Singgung Film Avengers: Endgame, Pidato Jokowi di Parlemen Australia

Senin, 10 Februari 2020
Video

30 Tahun MURI, Bakti Sosial ke Kampung Sumur

Selasa, 11 Februari 2020