DPR Bakal Pantau Isu Perombakan Direksi Lima BUMN Di Masa Transisi Jokowi

Selasa, 13 Agustus 2019, 19:27 WIB
Laporan: Raiza Andini

Hendrawan Supratikno/Net

Komisi XI DPR RI bakal memantau setiap pergantian direksi BUMN di masa-masa terakhir pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Anggota Komisi XI DPR, Hendrawan Supratikno menyatakan, pengawasan dilakukan demi mencegah terjadinya kongkalikong.

Menurutnya, di masa transisi seperti saat ini, sering dimanfaatkan untuk mengatur ulang komposisi direksi dan komisaris BUMN.

"Kami akan monitor terus apakah kalau ada pergantian, apakah karena kongkalikong, hanya karena hal-hal yang sifatnya tidak profesional. Nanti akan kami soroti dan ajukan kritik," ujar politikus PDIP ini dalam diskusi di bilangan Menteng, Jakarta, Selasa (13/8).

Sebagai informasi, Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko menegaskan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) melarang pergantian pejabat eselon 1 dalam struktur kementerian dan juga melarang adanya pergantian direksi di BUMN sampai Oktober 2019, atau sampai masa jabatan periode 1 Jokowi selesai.

Akan tetapi, di tengah perintah tersebut, isu pergantian direksi BUMN di masa transisi pemerintahan Jokowi berhembus. Isu muncul  seiring rencana pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) sejumlah BUMN.

Berdasarkan jadwal terdapat lima BUMN yang akan menggelar RUPSLB selama masa transisi kabinet. Salah satu agenda adalah perubahan susunan pengurus perseroan.

Kelima perusahaan plat merah itu adalah, Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia (BNI), Bank Tabungan Negara (BTN), Bank Rakyat Indonesia (BRI) dan Perusahaan Gas Negara.
EDITOR: AZAIRUS ADLU

Kolom Komentar


Video

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

Kamis, 08 Agustus 2019
Video

Setelah Rekonsiliasi, Apa Buat Rakyat?

Jumat, 09 Agustus 2019
Video

Chappy Hakim - Tanah Air Udara ( Part1/1 )

Rabu, 14 Agustus 2019