Hadapi Perang Dagang AS-China, BI Dorong Diversifikasi Produk Ekspor

Minggu, 11 Agustus 2019, 17:52 WIB
Laporan: Aprilia Rahapit

Amerika Serikat dan China/Net

Perang dagang Amerika Serikat dan China telah berdampak pada perekonomian Indonesia, khususnya terhadap sektor riil. Seteru dagang antara dua perekonomian terbesar di dunia itu menjadi  tantangan bagi Indonesia untuk mengerek ekspor.

"Kalau dampak sektor riil sih sudah mulai kelihatan ya, bahwa ekspor kita juga ada ada perlambatan ke China dan juga ke Amerika Serikat," ungkap Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Destry Damayanti usai menyaksikan pemotongan kurban di kantornya, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (11/8).

Lanjut Destry, China dan Amerika Serikat merupakan dua negara yang menjadi mitra dagang utama Indonesia. Namun, dalam kondisi perang dagang permintaan ekspor dari kedua negara tersebut malah kian tergerus.

Menurut Destry, Indonesia bisa menahan imbas perang dagang dengan dua hal. Pertama, mendiversifikasi produk Indonesia yang masih didominasi komoditas.

"Ke depannya, memang, Indonesia tentu diharapkan bisa, satu, mendiversifikasi produk dari kita yang mungkin dari comodity base mungkin masuk ke manufacture yang bahan bakunya bisa diproduksi dalam negeri sendiri," paparnya.

Kedua, Indonesia perlu memperluas daerah tujuan ekspornya dari yang konvensional menjadi non konvensional.

"Mungkin, merambah ke negara-negara yang diluar negara majority trading partner mereka selama ini," sambungnya.

Oleh karena itu, Destry menambahkan, harus diupayakan untuk membuka pasar di Timur Tengah (Middle East) dan juga Afrika, meskipun tantangannya ke dua tujuan negara-negara tersebut terhalang transportasi karena jarak yang jauh. Namun, ia meyakini diversifikasi itu bisa tercapai dengan langkah efisiensi.

"Memang ada masalah logistik transportasi karena itu jauh. Tentunya, dengan harapan efisiensi tercipta di domestik mestinya di masalah transportation costnya bisa bisa di maintainlah gitu, dimanage," tandasnya.

Kolom Komentar


Video

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

Kamis, 08 Agustus 2019
Video

Setelah Rekonsiliasi, Apa Buat Rakyat?

Jumat, 09 Agustus 2019
Video

Chappy Hakim - Tanah Air Udara ( Part1/1 )

Rabu, 14 Agustus 2019