Tiket Pesawat Murah Per 11 Juli Tidak Bisa Dipesan? Ini Kata Pemerintah

Sabtu, 13 Juli 2019, 03:55 WIB
Laporan: Aprilia Rahapit

Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Susiwijono (kiri)/RMOL

Anggota masyarakat masih ada yang mengeluhkan dan mempertanyakan ketidaktersediaan “tiket murah” yang baru diterapkan pada Kamis kemarin (11/7).

Mengapa “tiket murah” ini sulit untuk diperoleh?

Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Susiwijono, punya jawabannya.

Dalam jumpa pers di Kantor Kementerian Ekonomi di kawasan Lapangan Banteng, Jakarta, Jumat sore (12/7), dia menjelaskan bahwa kursi penerbangan murah sudah dibooking pada minggu-minggu sebelumnya, dan dibeli dengan harga mahal.

Akibatnya alokasi 30 persen seat penerbangan murah yang disediakan maskapai dimungkinkan bisa diperoleh pekan depan atau bulan selanjutnya.

“Ada yang nanya beberapa penerbangan enggak tersedia. Ternyata alokasi 30 persen yang tanggal 11 Juli  sudah dipesan minggu-minggu sebelumnya sehingga memang banyak flight yang sudah penuh. Apalagi ini minggu terakhir libur sekolah," kata Susiwijono.

Dengan kebijakan penurunan harga tiket  50 persen Tarif Batas Atas (TBA), Citilink menyediakan 62 kali penerbangan per hari pada hari Selasa, Kamis, dan Sabtu.

“Pola reservasi tiket  Low Cost Carrier (LCC) itu ada gap antara date of issued dan date of traveling. Sehingga memang banyak flight sudah penuh (sebelum 11 Juli),” jelas dia lagi.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Pelita Gelar Doa Bersama Nyelameti Ibu Pertiwi

Senin, 21 Oktober 2019
Video

Pencuri di Semarang Hanya Butuh 10 Detik Gasak Motor

Senin, 21 Oktober 2019
Video

Tidak Ada Tindakan Tegas, Perekonomian Bisa di Bawah 5 Persen

Selasa, 22 Oktober 2019